Rabu, 23 September 2009

Mengapa Metamorfosis Kupu-kupu Identik dengan Puasa Ramadhan?

Mengapa Metamorfosis Kupu-kupu Identik dengan Puasa Ramadhan?

Ibadah shaum Ramadhan sebulan penuh selalu diidentikan dengan metamorfosis kupu-kupu. Mengapa bisa begitu? Ini karena mekanisme ibadah puasa mempunyai efek dan hasil yang sama dengan metamofosis kupu-kupu. Tapi seperti apa sebenarnya metamorphosis binatang yang satu ini?

Siapa tak suka kupu-kupu--minimal melihatnya? Mahluk ciptaan Allah swt yang satu ini memang luar biasa indahnya. Selain itu juga, secara metamorfosis kupu-kupu benar-benar mengajarkan proses “puasa” yang sempurna kepada kita manusia—golongan yang berpikir.

Apa yang membikin kupu-kupu begitu anggun? Pernah mungkin terpikirkan, gerakannya lembut, dan sayapnya pun begitu indah? Coba bandingkan dengan binatang sejenis lainnya seperti lalat, kumbang, capung, dan lainnya yang terbangnya cenderung serampangan. Kupu-kupu termasuk dalam kelompok serangga dari bangsa Lepidoptera. Jadi jangan heran, rentangan sayap kupu-kupu nan cantik itu cukup bervariasi, dari 5-27 milimeter. Sayap ini dilapisi rambut dan sisik dengan susunan saling menutup, dan jika dipegang akan menempel pada tangan. Coba ingat-ingat, berapa jenis kupu-kupu yang pernah kita lihat? Sangat banyak. Yang pasti, di dunia ini terdapat sekitar 15 ribu jenis kupu-kupu. Subhanallah.

Kupu-kupu memiliki siklus hidup yang unik. Siklus hidup itu terdiri dari empat tahap yaitu: telur, ulat (larva), pupa, dan imago (dewasa). Perubahan bentuk ini disebut—seperti yang sudah disebutkan—metamorfosis. Jadi, sesudah kawin, kupu-kupu betina dewasa biasanya bakal bertelur, dan meletakkan telurnya pada pucuk-pucuk tumbuhan. Nah, sekitar dua minggu sampai satu bulan kemudian, telur itu menetas menjadi larva, yang disebut ulat.

Umumnya, ulat mengalami lima kali pergantian kulit. Sebelum ganti kulit terakhir, ulat akan berhenti makan. Ya itu tadi, mejalani “puasa”. Ia mencari tempat aman untuk berubah menjadi pupa. Pada tahap ini, ia menempel pada dahan dengan benang sutra yang keluar dari kelenjar ekornya.

Tahap pupa, sering disebut sebagai tahap istirahat. Namun di dalam kulit kerasnya, sebenarnya pupa sedang mengalami perubahan luar biasa yang diatur oleh hormon. Periode pupa berlangsung selama dua minggu sampai beberapa bulan, bergantung pada jenisnya. Pupa yang sudah siap menjadi kupu-kupu bakal berganti warna sesuai dengan warna sayap yang akan terjadi.

Setelah benar-benar siap, kulit atau bagian luar dari pupa bakal mengelupas lalu muncullah kupu-kupu. Saat baru muncul, sayap kupu-kupu masih melipat dan mengkerut. Permukaannya pun masih begitu lembut dan lemah. Biasanya, kupu-kupu yang baru 'lahir' ini akan merayap mencari tempat untuk bergantung selama beberapa menit. Nah, setelah sayapnya mengembang sepenuhnya, makhluk indah inipun sudah siap terbang.

Seperti itulah seharusnya perumpaman madrasah Ramadhan dalam hidup kita. Mahabesar Allah, yang sanggup menunjukkan kebesaran dan keagungan pada apa saja….

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar